Apakah Senegal ‘Harapan Terbaik Afrika’ di Piala Dunia 2022?

skorsepakbola

skorsepakbola. Piala Dunia ini akan menjadi yang ketiga yang diikuti oleh Teranga Lions, dan yang pertama sebagai juara bertahan Afrika.

Meskipun demikian, negara Afrika Barat menempati posisi yang relatif unik. Hanya tiga tim dari benua itu yang mencapai delapan besar di Piala Dunia, tetapi Senegal mencapai tonggak itu dalam penampilan pertama mereka.

Pada tahun 2002, mereka mengejutkan juara dunia dan juara Eropa Prancis dan mencetak gol di setiap pertandingan kecuali satu gol dalam perjalanan ke perempat final.

Terlepas dari kesuksesan yang menggembirakan itu, Senegal melewatkan tiga edisi berikutnya dan 2022 menandai kualifikasi pertama mereka untuk Piala Dunia berturut-turut.

skorsepakbola
skorsepakbola

Kekecewaan di 2018

Aliou Cisse, kapten dari petualangan hebat mereka pada tahun 2002 dan di ruang istirahat selama tujuh tahun sekarang, akan memimpin Teranga Lions dalam upaya untuk menyingkirkan kekecewaan tahun 2018 di belakang mereka.

Di Rusia, Senegal menjadi tim pertama yang tersingkir dari Piala Dunia berdasarkan fair play, pukulan kejam yang diyakini bek Kalidou Koulibaly telah mereka pelajari.

“Kami tidak akan membuat kesalahan yang sama lagi,” kata bek tengah Chelsea itu kepada Al Jazeera.

“Pada tahun 2018 kami bisa melakukan lebih baik, tetapi hal-hal tidak berhasil, dan itu memalukan karena kami memiliki generasi pemain yang hebat. Di Qatar, kami akan mendapat manfaat dari pengalaman 2018 itu.”

 

Harapan terbaik Afrika

Mereka juga akan mendapat dorongan untuk masuk sebagai juara Afrika. Senegal membutuhkan waktu untuk menegaskan diri mereka selama Piala Afrika pada bulan Januari, membuat cuaca buruk dari grup yang menampilkan Malawi dan Zimbabwe.

Namun, mereka datang sendiri selama babak sistem gugur, dan meskipun mereka membutuhkan adu penalti di final untuk membuktikannya, Lions layak menjadi pemenang.

baca juga:

Selain menjadi cita rasa pertama Senegal dari perak, pencapaian itu memberikan legitimasi kepada generasi mereka saat ini, serta karya Cisse. Dan itu mengukuhkan posisi mereka sebagai harapan terbaik benua itu untuk melaju jauh di Qatar.

 

“Saya pikir Senegal menawarkan harapan terbaik Afrika,” kata pakar sepak bola Afrika Mark Gleeson kepada Al Jazeera. “Saya berharap mereka bisa mencapai perempat final, tetapi itu tergantung siapa yang harus mereka lawan, tentu saja, di babak 16 besar. Saya melihat mereka lolos, dan saya pikir mereka akan menjadi satu-satunya tim Afrika yang melakukannya.

 

Harapan itu diperkuat dengan undian.

jadwal piala dunia. Belanda akan memberikan tantangan berat di pertandingan pembukaan, tetapi sisa Grup A terdiri dari tuan rumah Qatar, dalam penampilan perdana Piala Dunia mereka, dan kualifikasi otomatis terakhir Amerika Selatan, Ekuador.

Pada kekuatan peringkat FIFA dan kualitas relatif dari skuad mereka, Senegal adalah favorit untuk maju.

“Ini akan menjadi sangat sulit tetapi ini adalah grup terbuka,” Koulibaly mengakui.

“Qatar (sedang) bermain di kandang, Belanda adalah negara sepakbola yang hebat – mereka memiliki pemain besar seperti Van Dijk, saya banyak bermain melawannya – dan Ekuador membuktikan bahwa mereka pantas berada di sini.”

Pesepakbola Afrika dua kali tahun ini dan Sadio Mane dari Bayern Munich tidak diragukan lagi adalah bintang terbesar Teranga Lions.

Tapi di Edouard Mendy, Idrissa Gueye, Cheikhou Kouyaté, Ismaila Sarr, Abdou Diallo dan Boulaye Dia mereka memiliki pemain yang telah memantapkan diri di Eropa.

 

Harapan tinggi

Sejak upaya mereka memenangkan gelar di Kamerun, hasil Senegal telah mengecewakan.

Mereka datang melalui playoff dua leg melawan Mesir, tetapi hanya melalui adu penalti setelah skor agregat 1-1, dan mereka mengikutinya dengan kemenangan 3-1 atas 10 pemain Benin dan kemenangan tipis – melalui penalti menit ke-98 – melawan Rwanda.

skorsepakbola
skorsepakbola

Hasil dalam pertandingan persahabatan pra-Piala Dunia juga menimbulkan kekhawatiran. Sebuah kemenangan rutin atas Bolivia diikuti oleh hasil imbang 1-1 dengan Iran, dimana Senegal tampaknya kurang imajinasi dalam menyerang.

Itu menjadi perhatian yang lebih luas. Ketika Mane dibelenggu, seringkali sulit untuk mengatakan dari mana peluang itu berasal.

Terlepas dari goyangan baru-baru ini, Koulibaly tetap optimis tentang prospek Senegal di Qatar, dan mengatakan bahwa tim memiliki pandangan untuk mendorong amplop di Piala Dunia.

“Saya tidak tahu tentang tim Afrika lainnya tetapi sebagai kapten Senegal kami tidak pergi ke sana untuk mencapai batas normal Afrika, yaitu perempat final,” katanya.

“Saya yakin kami bisa bersaing memperebutkan trofi seperti negara-negara lain dari berbagai benua. Kami tidak punya urusan di Piala Dunia jika rencananya hanya untuk berpartisipasi dan pulang setelah grup. Itu adalah mentalitas yang kalah. Jika Anda pergi ke pertempuran berpikir Anda tidak cukup baik maka Anda sudah kalah.

“Senegal pergi ke Qatar dengan ambisi untuk menang dan itu adalah mentalitas kami.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *